Modul Muhasabah : Kertas Hati

Saya berkesempatan bertemu dengan tuan Shauqi, yang merupakan seorang perunding motivasi remaja daripada Ijtihad Academy Training & Consultancy.

Hari itu kami berprogram di Maktab Rendah Sains MARA Kuala Kubu Bharu. Saya bersama pelajar tingkatan empat, manakala Shauqi bersama pelajar tingkatan satu dan dua.

Masing masing kami dalam program yang berlainan, modul yang berlainan dan sasaran peserta yang berlainan. Semuanya berbeza!

Tengah hari itu, sewaktu sesi makan tengah hari. Kami bertemu untuk membincangkan agenda seterusnya. Pihak IPS (yang merupakan training provider) meminta untuk saya lakukan sesi muhasabah diri pada petang itu, sebagai agenda kemuncak program.

“Nak buat muhasabah ni senang je.” Kata Shauqi.

Shauqi memang merupakan seorang yang berpengalaman di dalam bidang muhasabah ini. Ini sesuatu yang saya akui. Beliau berkongsi sesuatu yang saya akan kongsikan dengan anda semua.

Kertas Hati

“Adik adik akan diberikan sehelai kertas A4. Abang nak awak lukiskan gambar hati di atas kertas tersebut.” Kata Shauqi.

Peserta pun mulai melukis gambar hati seperti yang diarahkan.

“Baik, adik adik. Sila angkat kertas tersebut.”

Peserta pun mulai mengangkat kertas tersebut.

“Apa yang abang nak adik adik buat adalah, sila genggam kertas tersebut.”

Peserta pun mulai menggenggam kertas tersebut. Kertas yang tadinya cantik kini mulai berkedut.

“Adik adik, genggam sekuatnya.” Arah Shauqi lagi.

Peserta mulai gelak. Ada yang ketawa kecil. Ada yang masih serius. Ada yang over apabila disuruh untuk menggenggam kertas tersebut.

“Adik-adik, sekarang genggam lagi kuat. Kuat seolah olah kamu nak hancurkan kertas itu.”

Peserta pun menggenggam kertas tersebut sekuat kuatnya.

“Adik-adik, sila buka kertas adik adik semua sekarang.”

Peserta pun mulai membuka kertas tersebut. “Adik-adik, cuba lihat lukisan hati yang ada dalam kertas masing masing.  Apa yang adik adik nampak?”

“Kertas ini berkeronyot. Berkedut.”

“Kertas ini dah tak tegang macam mula mula. Betul kan?” Tanya Shauqi.

Peserta mengangguk.

“Begitulah perasaan ibu dan ayah kamu adik adik. Bila kali pertama kamu lukakan hati mereka, mereka akan terasa dengan sikap kamu adik adik.”

Peserta mulai tunduk.

“Ingat tak masa mak kamu panggil kamu. Masa tu kamu tengah tengok cerita kartun kat TV. Mak panggil kamu berulang kali. Kamu tak menyahut panggilan mak. Apa perasaan mak kamu ya ketika itu?”

Soalan diajukan lagi.

“Cuba tengok kertas kamu. Betapa hancurnya perasaan mereka apabila kamu bersikap acuh tak acuh dengan mereka. Kamu sakitkan hati mereka. Kamu lukakan hati mereka.”

“Kertas itu, kalau kamu iron sekalipun. Dia takkan jadi seperti sedia kala. ”

“Kamu buatlah apa pun, kertas tersebut takkan pulih seperti asalnya.” Shauqi terus melakukan provokasi.

Peserta tunduk. Ada yang mulai mengalirkan air mata. Ada yang sudah menangis teresak esak.

“Baiklah, sekarang abang nak kamu capai pen kamu. Dan tuliskan warkah buat ibu dan ayah kamu. Tuliskan di atas kertas yang telah kamu genggam tadi. Tuliskan ucapan permohonan maaf kepada ibu dan ayah kamu. Ungkapkan betapa kamu amat sayangkan mereka.” Kata Shauqi lagi.

Cara saya

Sekiranya saya melakukan teknik ini seperti yang dikongsikan oleh Shauqi. Penambahbaikan yang akan saya lakukan adalah mereka akan mulai menulis warkah untuk ibu dan ayah mereka.

Sudah tentu saya akan menambahkan unsur muzik di dalam aktiviti ini. Antara lagu yang akan saya gunakan adalah Warisan Bonda. Lagu ini sangat menarik!

 

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s