Catatan – Setelah Aku Menikahimu :: Nekad atau Tekad?


Catatan – Setelah Aku Menikahimu

Saya diberi peluang untuk menyampaikan ceramah bertajuk ‘Ciri – ciri Unggul Anak Soleh Zaman Moden’ kepada peserta Kem Motivasi Remaja di Masjid Salehuddin Al Ayubbi, Taman Melati, Kuala Lumpur.

Program Kem Motivasi Remaja yang dianjurkan oleh Masjid Salehuddin Al Ayubbi dengan kerjasama Famili Mithali Consultancy itu berlangsung selama tiga hari dua malam, dan dibantu dengan tenaga fasilitator daripada UIAM, UniKL, dan Kolej Teknologi Antarabangsa Cybernetics.

Seusai ceramah, saya dijemput untuk menikmati juadah tengah hari bersama dengan Kem Komandan Program, iaitu saudara Umar Hanif. Turut bersama kami menikmati juadah tengah hari itu, adalah saudara Zulfanni dan juga Khairol Amri.

Mereka saling berbual sambil menikmati juadah tengah hari itu, sambil saya pula hanya mendiamkan diri.

“Ana masih ingat, dua tahun dulu enta pernah cakap bahawa seseorang yang mahu menikah perlu bertekad daripada bernekad.” Kata Umar kepada Zulfanni.

“Eh, ye ke? Ana pun dah tak ingat. Bila ana cakap ya?” Balas Zulfanni.

Telinga saya kembali fokus, mahu menangkap setiap butir perbualan. Mana tahu boleh dijadikan panduan untuk saya yang belum menikah.

“Alaaah, enta pernah cakap sebelum enta walimah dulu. Ana ingat lagi.” Balas Umar.

“Opss. Apa maksudnya nekad dengan tekad tu? Kongsilah sikit.” Saya pula mencelah. Tidak sabar mahu tahu beza kedua perkataan tersebut.

Sementara Khairol Amri pula diam menunggu hasil perbualan kami.

“Nekad ni, macam kita telah berniat untuk menjadikan seseorang sebagai isteri kita. Contohnya, enta lihat seorang muslimah. Disebabkan enta dapati bahawa muslimah tersebut ada ciri ciri seorang wanita yang enta inginkan, maka enta berkenan nak jadikan dia sebagai isteri enta yang sah. Dalam hati, enta benar benar mahu dia sebagai suri dan penyeri di hati enta. Enta nekad mahu dia sungguh-sungguh sebagai isteri enta walaupun terpaksa menunggu lima tahun sekalipun.” Umar menerangkan dengan panjang lebar.

Saya mengangguk faham.

“Oh, kalau tekad pulak?” Soalan terus diajukan.

“Kalau tekad ni, enta dah berkenan pada seorang muslimah, dan enta lakukan pelbagai perkara supaya apa yang enta hajatkan menjadi kenyataan. Misalnya, enta berkenan pada seorang muslimah dan enta terus berusaha untuk berjumpa dengan keluarga dia, kemudian kumpulkan kekuatan kewangan untuk menikah dengan dia. ” Umar menerangkan.

Saya mengangguk faham.

Nekad dan tekad. Pada pandangan anda, mana yang lebih penting?

Adakah tekad ini lebih patut didahulukan daripada nekad, atau ia sebaliknya?

Bernekad atau bertekad untuk menikah?

Pada usia 24 tahun, sudah ramai teman sebaya saya yang melangsungkan perkahwinan mereka. Saya paling gembira mendengar berita ini, dan kalaupun saya tidak berkesempatan menghadiri majlis kenduri kahwin mereka, pasti saya akan mendoakan yang terbaik untuk mereka.

Saya lihat, mereka yang mahu berkahwin ini, usaha mereka berkali kali ganda banyaknya dibandingkan dengan mereka tidak serius mahu berkahwin.

Misalnya, ada yang gigih bekerja siang dan malam untuk mengukuhkan kekuatan kewangan untuk berkahwin. Ada yang sudah melakukan persiapan dengan membeli rumah untuk diduduki bersama pasangan selepas berkahwin nanti.  Ada pula yang berusaha melakukan sebanyak mungkin kerja overtime supaya ada lebihan gaji nanti. Bahkan, sampai ada yang sanggup melakukan tiga kerja dalam satu masa!

Mereka juga sudah mula kurangkan aktiviti yang tidak memberi manfaat kepada mereka secara keseluruhannya. Misalnya, mereka sudah jarang menonton wayang, mahupun makan di restoran. Mereka akan berjimat sehabis baik, kerana mereka sedar kedudukan kewangan perlu dikukuhkan sebelum dan selepas bernikah. Tanggungjawab yang besar bakal dipikul selepas menjejak ke alam rumah tangga.

Pendek kata, seseorang yang telah bertekad ingin mendirikan rumah tangga, dia akan melakukan sedaya upaya beliau untuk mencapai hasrat hatinya.

Saya kagum dengan beberapa orang teman saya yang telah melangsungkan perkahwinan di usia muda ini. Saya lihat, mereka memang punya usaha supaya hubungan yang terbina, kekal terjalin di jalan yang halal dan diredhai Allah SWT.

Sementara saya masih lagi menulis dan menulis, sambil mengumpulkan kekuatan untuk melengkapkan angan angan indah perkahwinan saya, bersama dengan dia yang entah saya belum pasti.

Cewah. Ayat pasrah pula!

Nekad dan tekad, yang manakah yang paling penting?

Pada pandangan saya, nekad dan tekad, keduanya perlu seiring.

Sekiranya hanya bernekad, tetapi tidak bertekad, jadilah ia musim penantian cinta yang tidak berpenghujung.

Bagaimana dengan anda? Sekadar bernekad sahaja?

Atau anda sudah bernekad untuk bertekad sepenuh masa?

Ucapan Penuh Iman!


Aku ingat, aku terbaca kalimah ucapan ini ketika aku asyik membaca sejarah khalifah ar rashidin, masa aku kecik lagi.

Ini ucapan Abu Bakar As Siddiq, sewaktu beliau diangkat menjadi khalifah.

“Wahai manusia, sesungguhnya aku telah dilantik menjadi pemimpin kamu, bukanlah aku yang terbaik dalam kalangan kamu. Jika aku betul, tolonglah aku. Jika aku salah, betulkanlah aku. Benar itu adalah amanah, bohong itu adalah khianat.

“Orang yang lemah dalam kalangan kamu adalah kuat di sisi sehingga aku mengembalikan haknya. Orang yang kuat dalam kalangan kamu, lemah di sisiku sehingga aku mengambil daripadanya hak (menghalang apa yang bukan haknya), insya-Allah. Jangan kamu meninggalkan jihad, kerana tidak ada kaum yang meninggalkan jihad, melainkan Allah timpakan mereka dengan kehinaan.

“Taatlah aku selagi aku taatkan Allah dan Rasul-Nya. Jika aku derhakakan Allah dan Rasul-Nya, maka tiada ketaatan untukku.”(Ibn Athir, Al-Kamil fi al-Tarikh, 1/361).

Ini bukan kebiasaan, jangan biasakan!


Kaki melangkah pantas. Jam sudah menunjukkan angka 10.21 pm. Saya perlu segera ke Gate 6, untuk menaiki bas yang akan bertolak ek Kuala Terengganu pada malam ini.

Dengan satu beg sandang dan sebotol air mineral, cukuplah itu sebagai bekalan untuk perjalanan ke sana.

Eh, bukan ke alam barzakh. Tapi ke Kuala Terengganu!

Korang fikir bukan bukan ya?

Saya mencari cari seat bernombor 24, yang saya yakin. Seat bernombor 24 dan 25 itu kosong. Sebab saya membelinya pada jam 10.11 pm. Pada jam itu, kedua dua seat berkenaan kosong.

Maka yakinlah sepanjang perjalanan bahawa kedua dua seat itu memang milik saya. Sesuatu yang memang diidam-idamkan oleh saya dan penumpang lain seperti anda.

Di hadapan tempat duduk itu, ada dua pasangan lelaki dan perempuan.

Apabila lelaki itu terlihat saya, beliau menaikkan sedikit kerusinya ke depan bagi memberi ruang kepada saya yang berbadan besar dan terlalu sado.

Thank you, bro!” Kata saya.

Selesai duduk, sengaja mahu ramah. Orang sudah berbudi beb, maka kita pun berbahasalah.

“Kakak ke bro?” Tanya saya dengan niat mahu memancing perbualan.

Soalan yang diajukan dijawab dengan ketawa kecil oleh mereka berdua. Saya pula diam. Terus dikeluarkan telefon bimbit dan wallet daripada poket seluar untuk dimasukkan ke dalam beg sandang berwarna hitam itu.

“Pergi ke mana bro?” Soalan diajukan lagi.

“Kuantan. Bro pergi kuatan jugak ke?”

“Eh, taklah. Saya nak pergi Kuala Terengganu.”

Perbualan kami terhenti selepas beberapa ketika kerana bas sudah mahu memulakan perjalanannya. Lampu bas pun dipadamkan. Kerusi pun diturunkan untuk memudahkan tulang belakang ini berehat mengikut postur tidur.

Sementelah,saya memeriksa telefon kesayangan.

Oh, ada notifications whatsapp pada Iphone kesayangan.

Selesai menyemak segala mesej di ruangan Whatsapp, saya mahu tidur.

Entah kenapa, setelah hampir satu jam berbaring dan bergolek golek di ruang sempit itu, saya masih tidak boleh tidur. Serius tak selesa. Semuanya serba tak kena.

Lalu, telefon dikeluarkan sekali lagi. Game candy crush pun dibuka dan dimainkan. Sekarang, saya di level 103.

Pada level ini, gamenya agak susah dan saya masih belum biasa dengan bentuk gamenya. Cewaah, macam permainan serius pulak.

Habis lima ‘nyawa’ yang diberikan. Saya kecewa. Gagal melepasi level yang serba leceh itu.

Ini bukan kebiasaan

Telefon disimpan, spek mata mula mahu ditanggalkan.

Entah, kenapa tiba tiba mata tertangkap pandangan yang lain dari kebiasaan.

Saya lihat kepala perempuan itu bersandar rapat pada kepada lelaki tersebut. Ya, mereka duduk tepat di depan saya!

Saya bukanlah kanak kanak dua tahun yang tak tahu apa itu seks. Saya bukanlah kanak kanak ribena yang langsung bodoh tentang hubungan lelaki dan perempuan.

#anda yang membaca, jangan loya dan muntah pula bila baca!

Sungguhlah, saya cuba sehabis bersangka baik. Tapi dalam keadaan apa sekalipun, saya tak dapat bersangka baik.

Memang tak boleh!

Saya dengar suara mereka mesra, disambut gelak kecil dan senyum ketawa.

Ah, ini bukan masanya untuk bersangka baik!

Apakah yang perlu saya lakukan untuk mencegah perkara ini? Kemungkaran mungkin berlaku di depan mata!

Walaupun hakikatnya tak nampak dengan jelas sebab gelap sangat.

Mungkin ada pembaca yang akan komen dengan cerdiknya, “Bersangka baik bro.”

Dush Dush!

Nah tumbukan padu untuk hadiah bersangka baik!

Saya tenangkan fikiran, lalu mulut mulai kumat kamit. Saya baca surah Al Kahfi. Sengaja saya baca dengan suara yang sedikit kuat, dengan harapan agar syaitan tercirit birit mendengar bacaan al quran ini.

Alhamdullillah, saya dapati perbualan mesra dan gurauan manja mereka mulai kurang.

Mereka hanya tidur saling bersandar. Okeylaah. Mereka sudah tidak meringankan tangan lagi. Biar jelah.

Mungkin sudah tertidur. Mungkin telah tertidur. Mungkin ‘berlakon’ tidur.

Ces, nampak tak betapa aku ni tak ada langsung feeling  untuk bersangka baik!

Kepala mereka masih rapat.

Hati mulai lega. Saya berkira mahu tidur terus. Sekurangnya mereka sudah tidak bermesraan lagi. Lepas satu tanggungjawab di akhirat kelak.

Kepala mereka masih rapat lagi

Eh, legalah sudah hati. Tidurlah wahai diri. Biarlah dengan mereka. Mereka cuma bersentuhan kepala sahaja. Bukan buat yang pelik pelik pun.

Syafiq, kepala mereka masih rapat lagi!

Sedaya upaya, hati mahu membiarkan perbuatan mereka. Kepala segera dilentokkan, mata segera dipejamkan, fikiran segera dikosongkan.

Entah kenapa tiba-tiba dalam kepala mulai terbayang beberapa perkara. Antaranya lukisan seorang lelaki bermesraan dengan seekor babi.

babi dan samak

Kemudian, fikiran melayang teringat pula kisah seorang raja dengan susu di negaranya.

Kemudian terbayanglah frasa ayat, “Kalau ada sepuluh orang daie macam aku ini, yang membiasakan lidah dengan ayat, ‘biarlah mereka. Sekurangnya mereka tak buat benda yang tak senonoh. Mereka buat benda biasa macam pegang pegang tangan je. Biar jelah.’ Maka tak terjalanlah dakwah di muka bumi ini.”

Otak ligat berfikir. Tanggungjawab ini masih terbeban di bahu. Tanggungjawab ini masih berat digalas.

Menyusun Strategi

Akhirnya, idea pun muncul.

Saya mulai menyusun skrip ayat di dalam kepala, supaya kata kata yang terlontar tidak melukai hati mereka dengan dalamnya.

Bahkan, saya mulai merangka sebarang kemungkinan. Jika dia mengamuk, apa yang patut saya respons? Maka saya bersiap sedia, saya akan menggunakan segala kudrat dan kekuatan yang ada jika dia melenting.

Telefon berwarna merah jambu pun dijatuhkan.

Setelah berlagak seolah telefon itu tak dapat dicapai. Sengaja saya kejutkan lelaki tadi.

“Bro, nak minta tolong ke depan sikit boleh tak? Saya nak ambik telefon, tak sampailah bro.”

Kerusi pun dianjak ke depan. Telefon itu berjaya saya capai. Tindakan ini sekadar membuka ruang untuk perbualan lain pula.

Setelah diam beberapa saat, saya memberanikan diri bertanya. Saya berterus terang.

“Bro, saya tak boleh tidurlah bro. Sebab kepala saya asyik fikir je. Boleh saya tanya satu soalan?”

“Apa tu bro?” Dia respons.

Alhamdullillah, dia respons.

“Bro dengan awek sebelah tu, dah kahwin ke? ”

Dia diam, mungkin terkedu dengan soalan yang dikemukakan.  “Belum lagi bro.”

“Oh, kalau belum kahwin kan, macam tak manislah kan kalau bro buat macam tu dalam bas ni. Bukan apa bro, tak sedaplah mata memandang.” Saya menerangkan, ringkas. Senyuman dihulurkan, supaya mood tidak nampak terlalu serius.

“Oh okey bro.” Dia membalas sambil tersenyum ringkas.

Saya lega, dan jiwa lega. Terus kepala dilentokkan tanpa ada sebarang sangsi. Terus tidur.

Bas akhirnya tiba ke Kuantan beberapa lama kemudian. Saya lihat kedua pasangan itu tergesa gesa meninggalkan bas tanpa langsung menoleh ke belakang.

Mungkin mereka malu apabila ditegur. Mungkin mereka tidak mahu wajah mereka dirakam dan dikenali oleh memori nyanyuk saya.

Kesilapan saya

Antara kesilapan saya ketika ini, adalah saya langsung tidak bergegas untuk memberikan penjelasan kepada mereka.

Sekiranya diberi peluang kali kedua untuk bertemu dengan mereka lagi.

Saya akan kejar mereka selajunya, dan berikan beberapa butiran hikmah untuk rujukan saya dan rujukan mereka.

Saya akan doakan semoga segala urusan mereka menuju gerbang perkahwinan, dimudahkan sepantasnya.

Saya akan sampaikan yang terbaik, bahkan sedia memberi sokongan padu sekiranya mereka berhasrat mahu menyegerakan perkahwinan.