Ucapan Penuh Iman!


Aku ingat, aku terbaca kalimah ucapan ini ketika aku asyik membaca sejarah khalifah ar rashidin, masa aku kecik lagi.

Ini ucapan Abu Bakar As Siddiq, sewaktu beliau diangkat menjadi khalifah.

“Wahai manusia, sesungguhnya aku telah dilantik menjadi pemimpin kamu, bukanlah aku yang terbaik dalam kalangan kamu. Jika aku betul, tolonglah aku. Jika aku salah, betulkanlah aku. Benar itu adalah amanah, bohong itu adalah khianat.

“Orang yang lemah dalam kalangan kamu adalah kuat di sisi sehingga aku mengembalikan haknya. Orang yang kuat dalam kalangan kamu, lemah di sisiku sehingga aku mengambil daripadanya hak (menghalang apa yang bukan haknya), insya-Allah. Jangan kamu meninggalkan jihad, kerana tidak ada kaum yang meninggalkan jihad, melainkan Allah timpakan mereka dengan kehinaan.

“Taatlah aku selagi aku taatkan Allah dan Rasul-Nya. Jika aku derhakakan Allah dan Rasul-Nya, maka tiada ketaatan untukku.”(Ibn Athir, Al-Kamil fi al-Tarikh, 1/361).

Ini bukan kebiasaan, jangan biasakan!


Kaki melangkah pantas. Jam sudah menunjukkan angka 10.21 pm. Saya perlu segera ke Gate 6, untuk menaiki bas yang akan bertolak ek Kuala Terengganu pada malam ini.

Dengan satu beg sandang dan sebotol air mineral, cukuplah itu sebagai bekalan untuk perjalanan ke sana.

Eh, bukan ke alam barzakh. Tapi ke Kuala Terengganu!

Korang fikir bukan bukan ya?

Saya mencari cari seat bernombor 24, yang saya yakin. Seat bernombor 24 dan 25 itu kosong. Sebab saya membelinya pada jam 10.11 pm. Pada jam itu, kedua dua seat berkenaan kosong.

Maka yakinlah sepanjang perjalanan bahawa kedua dua seat itu memang milik saya. Sesuatu yang memang diidam-idamkan oleh saya dan penumpang lain seperti anda.

Di hadapan tempat duduk itu, ada dua pasangan lelaki dan perempuan.

Apabila lelaki itu terlihat saya, beliau menaikkan sedikit kerusinya ke depan bagi memberi ruang kepada saya yang berbadan besar dan terlalu sado.

Thank you, bro!” Kata saya.

Selesai duduk, sengaja mahu ramah. Orang sudah berbudi beb, maka kita pun berbahasalah.

“Kakak ke bro?” Tanya saya dengan niat mahu memancing perbualan.

Soalan yang diajukan dijawab dengan ketawa kecil oleh mereka berdua. Saya pula diam. Terus dikeluarkan telefon bimbit dan wallet daripada poket seluar untuk dimasukkan ke dalam beg sandang berwarna hitam itu.

“Pergi ke mana bro?” Soalan diajukan lagi.

“Kuantan. Bro pergi kuatan jugak ke?”

“Eh, taklah. Saya nak pergi Kuala Terengganu.”

Perbualan kami terhenti selepas beberapa ketika kerana bas sudah mahu memulakan perjalanannya. Lampu bas pun dipadamkan. Kerusi pun diturunkan untuk memudahkan tulang belakang ini berehat mengikut postur tidur.

Sementelah,saya memeriksa telefon kesayangan.

Oh, ada notifications whatsapp pada Iphone kesayangan.

Selesai menyemak segala mesej di ruangan Whatsapp, saya mahu tidur.

Entah kenapa, setelah hampir satu jam berbaring dan bergolek golek di ruang sempit itu, saya masih tidak boleh tidur. Serius tak selesa. Semuanya serba tak kena.

Lalu, telefon dikeluarkan sekali lagi. Game candy crush pun dibuka dan dimainkan. Sekarang, saya di level 103.

Pada level ini, gamenya agak susah dan saya masih belum biasa dengan bentuk gamenya. Cewaah, macam permainan serius pulak.

Habis lima ‘nyawa’ yang diberikan. Saya kecewa. Gagal melepasi level yang serba leceh itu.

Ini bukan kebiasaan

Telefon disimpan, spek mata mula mahu ditanggalkan.

Entah, kenapa tiba tiba mata tertangkap pandangan yang lain dari kebiasaan.

Saya lihat kepala perempuan itu bersandar rapat pada kepada lelaki tersebut. Ya, mereka duduk tepat di depan saya!

Saya bukanlah kanak kanak dua tahun yang tak tahu apa itu seks. Saya bukanlah kanak kanak ribena yang langsung bodoh tentang hubungan lelaki dan perempuan.

#anda yang membaca, jangan loya dan muntah pula bila baca!

Sungguhlah, saya cuba sehabis bersangka baik. Tapi dalam keadaan apa sekalipun, saya tak dapat bersangka baik.

Memang tak boleh!

Saya dengar suara mereka mesra, disambut gelak kecil dan senyum ketawa.

Ah, ini bukan masanya untuk bersangka baik!

Apakah yang perlu saya lakukan untuk mencegah perkara ini? Kemungkaran mungkin berlaku di depan mata!

Walaupun hakikatnya tak nampak dengan jelas sebab gelap sangat.

Mungkin ada pembaca yang akan komen dengan cerdiknya, “Bersangka baik bro.”

Dush Dush!

Nah tumbukan padu untuk hadiah bersangka baik!

Saya tenangkan fikiran, lalu mulut mulai kumat kamit. Saya baca surah Al Kahfi. Sengaja saya baca dengan suara yang sedikit kuat, dengan harapan agar syaitan tercirit birit mendengar bacaan al quran ini.

Alhamdullillah, saya dapati perbualan mesra dan gurauan manja mereka mulai kurang.

Mereka hanya tidur saling bersandar. Okeylaah. Mereka sudah tidak meringankan tangan lagi. Biar jelah.

Mungkin sudah tertidur. Mungkin telah tertidur. Mungkin ‘berlakon’ tidur.

Ces, nampak tak betapa aku ni tak ada langsung feeling  untuk bersangka baik!

Kepala mereka masih rapat.

Hati mulai lega. Saya berkira mahu tidur terus. Sekurangnya mereka sudah tidak bermesraan lagi. Lepas satu tanggungjawab di akhirat kelak.

Kepala mereka masih rapat lagi

Eh, legalah sudah hati. Tidurlah wahai diri. Biarlah dengan mereka. Mereka cuma bersentuhan kepala sahaja. Bukan buat yang pelik pelik pun.

Syafiq, kepala mereka masih rapat lagi!

Sedaya upaya, hati mahu membiarkan perbuatan mereka. Kepala segera dilentokkan, mata segera dipejamkan, fikiran segera dikosongkan.

Entah kenapa tiba-tiba dalam kepala mulai terbayang beberapa perkara. Antaranya lukisan seorang lelaki bermesraan dengan seekor babi.

babi dan samak

Kemudian, fikiran melayang teringat pula kisah seorang raja dengan susu di negaranya.

Kemudian terbayanglah frasa ayat, “Kalau ada sepuluh orang daie macam aku ini, yang membiasakan lidah dengan ayat, ‘biarlah mereka. Sekurangnya mereka tak buat benda yang tak senonoh. Mereka buat benda biasa macam pegang pegang tangan je. Biar jelah.’ Maka tak terjalanlah dakwah di muka bumi ini.”

Otak ligat berfikir. Tanggungjawab ini masih terbeban di bahu. Tanggungjawab ini masih berat digalas.

Menyusun Strategi

Akhirnya, idea pun muncul.

Saya mulai menyusun skrip ayat di dalam kepala, supaya kata kata yang terlontar tidak melukai hati mereka dengan dalamnya.

Bahkan, saya mulai merangka sebarang kemungkinan. Jika dia mengamuk, apa yang patut saya respons? Maka saya bersiap sedia, saya akan menggunakan segala kudrat dan kekuatan yang ada jika dia melenting.

Telefon berwarna merah jambu pun dijatuhkan.

Setelah berlagak seolah telefon itu tak dapat dicapai. Sengaja saya kejutkan lelaki tadi.

“Bro, nak minta tolong ke depan sikit boleh tak? Saya nak ambik telefon, tak sampailah bro.”

Kerusi pun dianjak ke depan. Telefon itu berjaya saya capai. Tindakan ini sekadar membuka ruang untuk perbualan lain pula.

Setelah diam beberapa saat, saya memberanikan diri bertanya. Saya berterus terang.

“Bro, saya tak boleh tidurlah bro. Sebab kepala saya asyik fikir je. Boleh saya tanya satu soalan?”

“Apa tu bro?” Dia respons.

Alhamdullillah, dia respons.

“Bro dengan awek sebelah tu, dah kahwin ke? ”

Dia diam, mungkin terkedu dengan soalan yang dikemukakan.  “Belum lagi bro.”

“Oh, kalau belum kahwin kan, macam tak manislah kan kalau bro buat macam tu dalam bas ni. Bukan apa bro, tak sedaplah mata memandang.” Saya menerangkan, ringkas. Senyuman dihulurkan, supaya mood tidak nampak terlalu serius.

“Oh okey bro.” Dia membalas sambil tersenyum ringkas.

Saya lega, dan jiwa lega. Terus kepala dilentokkan tanpa ada sebarang sangsi. Terus tidur.

Bas akhirnya tiba ke Kuantan beberapa lama kemudian. Saya lihat kedua pasangan itu tergesa gesa meninggalkan bas tanpa langsung menoleh ke belakang.

Mungkin mereka malu apabila ditegur. Mungkin mereka tidak mahu wajah mereka dirakam dan dikenali oleh memori nyanyuk saya.

Kesilapan saya

Antara kesilapan saya ketika ini, adalah saya langsung tidak bergegas untuk memberikan penjelasan kepada mereka.

Sekiranya diberi peluang kali kedua untuk bertemu dengan mereka lagi.

Saya akan kejar mereka selajunya, dan berikan beberapa butiran hikmah untuk rujukan saya dan rujukan mereka.

Saya akan doakan semoga segala urusan mereka menuju gerbang perkahwinan, dimudahkan sepantasnya.

Saya akan sampaikan yang terbaik, bahkan sedia memberi sokongan padu sekiranya mereka berhasrat mahu menyegerakan perkahwinan.

 

Direject? itu biasalah


Saya teringat satu masa dulu, saya dan rakan, Imam Habibie, dijemput untuk mengendalikan program Awesome Facilitator! bersama pelajar SMA Sultan Ismail, Dungun dan SMA Al Falah, Kemaman di Anguillia Resort, Marang, Terengganu.

IMG_1009

Seusai tamat program pada hari rabu, petang itu kami bersiap sedia untuk pulang ke Kuala Lumpur. Bagai menjadi adat, alang alang singgah di Terengganu, sudah tentulah keropok lekor dan keropok ikan akan menjadi buah tangan.

Saya jadi semacam excited. Eksaited gila nak beli keropok lekor!

Yelah, nak bawak balik buah tangan untuk ahli keluarga dan sanak saudara beb!

Saya memandu kereta Mercedes Benz buatan Jerman tahun 1999, meluncur laju ke Kuantan. Hanya saya dan Imam di dalam kereta tersebut. Imam sudah nyenyak tidur di sebelah, sementelah saya khusyuk memandu kereta sambil sesekali mata melilau mencari kedai keropok lekor yang akan dijajah lagi.

Sampai di pekan Dungun, saya ternampak sebuah kedai yang namanya Kedai Keropok Lekor 101, Dungun. Ianya berdekatan dengan stesen minyak Shell. Setelah parking kereta di tepi jalan, saya keluar dan menjenguk.

Ada seorang gadis yang berada di kaunter, sedang sibuk menyiapkan beberapa urusan di kedai. Dia menyapa saya yang menjenguk ke kedainya.

“Oh, comel juga.” Kata hati kecil saya.

Walaupun hati memuji, tapi langsung tak terlintas dalam fikiran untuk berkenalan atau berkawan dengan si dia apatah lagi menjadikan dia teman hidup. Serius!

“Yang mana yang paling sedap?” Tanya saya.

“Semua sedap.” Balasnya sambil tersengih.

“Ada tester tak?”

“Ambiklah yang mana nak dirasa.” Katanya.

Sedang saya asyik memilih mana yang ingin dirasa, tiba tiba keluar seseorang daripada belakang. Comot pakaian dengan tepung. Nampak gaya, mungkin dia bertugas di bahagian menguli tepung dan menyediakan bahan asas untuk keropok lekor.

Saya nampak ada lebihan rambut di tudungnya, terkeluar dan saya alihkan pandangan mata saya. Lagaknya seolah olah saya tidak nampak.

Tiba tiba, perempuan yang bertugas di kaunter terus membisikkan sesuatu kepada perempuan yang bertugas di belakang.

Selepas perempuan di kaunter itu membisikkan sesuatu, perempuan yang bertugas di bahagian dapur terus membetulkan tudungnya untuk memasukkan semua rambutnya tidak dilihat oleh seseorang yang belum halal seperti saya.

“Oh, ternampak rambut ya?” Usik saya ringkas.

“Adik, bungkuskan keropok goreng dua ringgit, dan sata dua ringgit.” Saya memesan.

Setelah membuat pembayaran, saya terus menuju ke kereta, dan Imam telah terjaga daripada tidurnya.

“Imam, jom makan ni. Sedap!” Saya hulurkan pada Imam.

Hati yang tertinggal

Sepanjang perjalanan, saya jadi tak tenteram. Seolah olah saya tertinggal sesuatu.

Ya, hati saya tertinggal di sana!

Hati saya berbolak balik. Resah gelisah.

Nak patah balik tak? Tanya hati kecil. kalau nanti dah sampai kuantan, memang terlepaslah segala peluang.

“Imam, saya rasa resah lah.” Seru saya.

“Kenapa abang Syafiq?” Imam Habibie bertanya.

“Rasa macam nak patah balik je. Sebab saya dah TERberkenan kat seseorang.” Kata saya seolah berseloroh.

Perbualan kami berlanjutan sehingga saya mengambil keputusan untuk berpatah balik. Sebelum U-turn ke lorong yang sepatutnya, saya duduk diam selama sepuluh minit. Cuba meyakinkan diri sendiri.

Betul ke mahu patah balik? betul ke serius mahu berkawan? atau sekadar nak jadikan dia teman hilangkan bosan?

Setelah hati dikukuhkan, saya meyakinkan diri sendiri. Kalau ada jodoh, maka ada lah!

Di kedai yang sama juga, saya sengaja berlagak seolah olah mahu beli lagi.

“Adik, bungkuskan sata yang frozen  tu lagi dua bungkus.” pesan saya.

Selesai membuat pembayaran buat kali kedua, sebelum berlalu pergi. Saya bertanya, “Boleh saya minta nombor telefon mak awak?”

“Tuu.” Balas gadis itu sambil jarinya menuding ke arah nombor telefon yang ada pada sebuah banner yang di gantung di hadapan kedai tersebut.

“Yang mana number mak?”

“Yang 011-1 tu. ”

“Tahu tak kenapa saya nak minta nombor telefon mak?”

“Taktahu.” Dia menggelengkan kepala. Wajah polosnya buat saya tenteram.

“Saya nak call mak awak untuk minta kebenaran berkawan dengan awak.” Balas saya sambil berlalu pergi. Meninggalkan dia dalam tanda tanya.

Kami terus memandu pulang ke Kuala Lumpur.  Setelah selesai menghantar Imam Habibie ke UIA Petaling Jaya, saya selamat tiba di rumah pada jam 10 malam, lebih kurang.

Setibanya di Kuala Lumpur pada malam itu, saya merehatkan diri. Penat memandu daripada Marang ke Kuala Lumpur melalui jalan Kuantan masih belum habis.

Hari khamis berlalu. Nombor telefon mak kepada gadis itu sudah saya miliki. Tapi nak buat apa? Apa step yang perlu saya buat?

Saya berfikir lagi, mahu teruskan atau tidak?

Saya bertindak

Hari ini hari jumaat. Saya menunaikan solat jumaat di Masjid Jamek Kampung Bharu. Akhirnya, saya bertekad untuk bertanya khabar dan melangkah. Melangkah untuk mengesan peluang.

Saya menelefon, dan panggilan diangkat.

“Assalamualaikum. Apa khabar?” Saya memberi salam.

“Waalaikumsalam. Alhamdullillah, baik. Ya, ni siapa?” Kedengaran suara perempuan di corong telefon.

“Saya Syafiq, Makcik.”

“Syafiq yang mana ya?”

“Kita tak pernah jumpa lagi, makcik. Saya pernah pergi kedai makcik yang dekat Dungun tu. Sedap keropok lekor yang makcik jual.”

“Oh, terima kasih lah.”

“Begini, makcik. Baru baru ini, saya pergi ke kedai makcik. Dan saya berkenan nak kawan dengan anak makcik. Yang namanya Neelofa (nama samaran) tu.”

Makcik itu tergelak kecil, “Oh, dia belajar pun tak habis lagi.” Jawab makcik sambil tersenyum.

“Oh, takpelah. Nak kawan je makcik. Kalau ada rezeki, ada lah. Kalau ada jodoh tu, ada lah.” Saya juga menjawab sambil tersenyum.

“Boleh je kalau macam tu. Nanti makcik tanya tuan punya badan. Kalau makcik, okey je. Makcik lagi suka.”

“InsyaAllah. kalau macam tu, nanti saya telefon balik nak tahu jawapannya. Assalamualaikum makcik.” Saya menamatkan perbualan dengan senyuman.

“Waalaikumsalam.”

Hati saya berbunga indah! Berbunga bunga dan harum wangiannya! Saya senyum sampai penghujung hari!

Nombor telefon makcik tersebut, terus saya save dengan nama, ‘Mak Mentua’

Jawapan itu

Saya telefon semula makcik dengan nama ‘Mak Mentua’ beberapa hari kemudiannya. “Assalamualaikum Makcik. Apa khabar?”

“Alhamdullillah. Ni siapa ya?”

“Ni Syafiq, yang telefon makcik minggu lepas tu.”

“Oh, kejap ya.”

‘Bakal Mak Mentua to be’ menghulurkan telefon kepada Neelofa.

“Err ni siapa ya?”  Tanya Neelofa.

Saya mendengar suara seseorang yang bernama perempuan.

“Saya Syafiq, dan kita pernah berjumpa di Dungun. Ingat lagi tak?”

“Oh okey. Salah nombor ni.”

Panggilan ditamatkan.

Saya terkedu. Fahamlah saya bahawa saya direject. 

Respons saya

Luluhnya hati saya direject. Hancurnya hati saya bagaikan Candy Crush. Dush Dush Dush!

Tetapi apakah yang perlu saya lakukan? Apakah yang saya nak lakukan?

Adakah saya perlu membunuh diri? Mencampakkan telefon ke dalam sungai? Mogok lapar selama setahun? Demontrasi di depan kedai makcik tersebut?

Oh tidak!

Bunga bukanlah sekuntum. Bahkan, bunga pula ada bermacam jenis.

Ada bunga mawar. Ada bunga raya. Ada bunga kertas. Ada bunga matahari. Ada bermacam bunga!

Penutup

Anda pernah direject apabila ingin menjadikan seseorang sebagai teman hidup dengan lebih serius?

Eh Chillex lah!

Banyak lagi bunga beb!