Persoalan : adakah kita telah berjaya?

Mimbar jumaat akan membangkitkan tiga persoalan utama untuk sama-sama kita koreksi diri, bermuhasabah. Adakah kita telah berjaya membentuk diri mengikut acuan islam yang sebenarnya? Adakah kita adalah generasi yang akan menggerakkan kemenangan islam? Fikirkan!

Ayuh, kita renungi diri sendiri!

Persoalan pertama. Lihatlah sekeliling kita. Bukalah mata seluas-luasnya. Lihatlah masyarakat islam pada hari ini. Apabila cara hidup tidak berimejkan Islam. Hidup berpaksikan nafsu. Maka lihatlah apabila kita merelakan sahaja mata menatapi lelaki dan perempuan galak berpegangan tangan tanpa segan dan silu. Apabila bayi yang tidak berdosa dibuang merata-rata hingga menjadi santapan dan juadah percuma buat binatang-binatang liar di jalanan.

Adakah kita telah berjaya membentuk diri mengikut acuan islam yang sebenarnya? Adakah kita adalah generasi yang akan menggerakkan kemenangan islam? Jawapannya, tidak!

 

Persoalan kedua. Lihatlah keluarga kita. Apabila kakak, adik perempuan bahkan ibu kita sekalipun tanpa segan dan silu seronok menayangkan mahkota perempuannya. Hebat bergaya dengan baju ketat, sendat dan padat hatta seolah-olah hukum Allah menghalalkan segala. Lihat pula pada ayah, abang dan adik lelaki giat menghadirkan diri di rumah-rumah judi, maksiat seolah-olah hukum Allah menghalalkan segala-galanya. Yang halal kita haramkan, yang haram kita halalkan.

Adakah kita telah berjaya membentuk diri mengikut acuan islam yang sebenarnya? Adakah kita adalah generasi yang akan menggerakkan kemenangan islam? Jawapannya, tidak!

 

Persoalan ketiga. Ayuh kita muhasabah, merenung kesalahan diri sendiri. Apabila kita sering meninggalkan perintah Allah yakni solat fardhu tanpa sebarang rasa bersalah. Ada di antara kita yang sengaja menyibukkan diri dengan urusan dunia setiap kali azan berkumandang. Ada di antara kita yang sengaja melewat-lewatkan solat hingga ia berlalu begitu saja. Bahkan ada di antara kita bangga mengakui , “akulah insan yang berani melanggar perintah Allah. Adakah Allah berani menghukumku?”

Sedangkan kita tidak menyedari, janji Allah itu pasti. Kita pasti akan dibalas dengan setiap perbuatan kita, walaupun sekecil zarah.

Adakah kita telah berjaya membentuk diri mengikut acuan islam yang sebenarnya? Adakah kita adalah generasi yang akan menggerakkan kemenangan islam? Jawapannya, tidak!

 

Sidang jumaat yang dirahmati Allah,

Ayuh, kita kembali bermuhasabah. Melihat kesalahan diri sendiri. Usah kita tuding jari menuduh orang lain yang menyebabkan kita bersikap begini. Siapa yang mencorak diri kalau bukan diri sendiri? Ayuh, kita kembali pada Ilahi, jadikan Rasullullah ikutan diri.

 

Firman Allah dalam Surah Ali-Imran : ayat 31

 

Maksudnya, :”Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Tanyakan pada diri sendiri, siapakah yang telah kita jadikan sebagai role model kita selama ini? Adakah Rasullullah? Kita dusta. Buktinya, kita agungkan cara kehidupan barat bahkan jika mereka masuk ke lubang najis sekalipun kita akan turut ikut ke dalamnya. Di mana bukti kita mengikuti cara kehidupan Rasullullah? Di mana buktinya? Tiada!

Lihatlah dunia, lihatlah keluarga dan lihatlah diri sendiri. Apakah pada diri kita ini terkandung secebis sunnah rasullullah yang telah kita praktikan selama ini. Adakah benar kita menjadikan rasullullah sebagai ikutan kita? Adakah kita sekadar mengatakan “akulah pecinta Muhammad yang paling setia!” sedangkan diri bermalas di dalam melaksanakan hukum agama, tidak mahu menyebarkan agama islam bahkan tega menentang hukum Allah.

Bayangkanlah, seandainya Rasullullah datang dan duduk di sebelah kita, lalu baginda bertanya. “Apakah yang telah engkau lakukan demi Islam wahai saudaraku?”

Maka, katakanlah.”Ya Rasullullah, sesungguhnya aku telah gagal menghidupkan ajaranmu di muka bumi ini. Aku telah gagal menghidupkan sunnahmu di dunia ini. Apakah aku layak berdamping denganmu di syurga nanti?”

 

Sidang jumaat yang dicintai Rasullullah SAW.

Bangkitlah generasi islam. Bangunlah dari tidur dan gerakkan dirimu demi kemenangan islam. Tinggalkanlah segala perkara yang akan membuat kita terlupa tanggungjawab kita sebagai seorang muslim. Sesungguhnya kemenangan Islam itu pasti akan datang dan kita lah yang akan menjadi penggerak ke arah kemenangan Islam.

Semoga Allah terus bersama kita. Semoga kita terus istiqamah menjadikan Rasullullah sebagai panduan hidup kita!

 

One thought on “Persoalan : adakah kita telah berjaya?

  1. Assalamualaikum akhi. Tahniah atas kemenangan akhi dalam pertandingan nadwah tempoh hari.

    btw, ni skrip khutbah yang enta guna masa pertandingan ke?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s