Kepelbagaian Usrah : Teknik 1

 

Assalamualaikum wbt. Saya akan mula menulis tentang  kepelbagaian usrah yang akan dikategorikan di bawah  Islami . Saya akan menggunakan pendekatan bercerita bagi memudahkan kalian dan saya mempraktikkannya. Semoga beroleh manfaat.

 

Kisah 1

Seusai solat Isyak, Husna mencapai sebuah buku. Inilah kebiasaan keluarga Habibullah,seusai solat maghrib, mereka akan berkumpul bersama-sama untuk berusrah. Sejak walid Habib meninggalkan mereka dua tahun yang lalu, Husna menjadi ketua keluarga,punya kuasa veto kedua terbesar selepas ummi. Walid Habib syahid di Palestin, tika membantu saudara seagama di sana menghalau tentera Israel laknatullah itu dari bumi Al Quds. Husna bangga mengakui bahawa walidnya adalah seorang syuhada. Ummi pula,tatkala menerima berita tentang pemergian  suaminya, ummi tersenyum. Dari Allah kita datang dan kepada Allah kita kembali. Moga Allah membimbing kami dengan cara yang paling diredhaiNya. Hati kecil Husna berdoa.

“Kak Husna,cepatlah. Aiman tak sabar nak dengar cerita seterusnya.” Aiman bersuara. Aiman merupakan anak lelaki yang bongsu. Dia paling manja dengan kakak kesayangannya.

Husna merenung wajah Aiman. Dia tersenyum seraya berkata “Sayang, sabar itu separuh dari .. ”

“Iman!!”

Aiman, Ubaidah dan Hakim menjawab serentak,bersaing sesama mereka. Huna tersenyum, Husna membuka buku Himpunan Kisah Pemimpin Terulung  Islam.

“Kak Husna,ceritalah tentang Al Fateh” Ubaidah bersuara.

“Aah,petang semalam,Kak Husna tak habiskan lagi cerita tentang Sultan Muhammad Al Fateh.” Sambung Hakim. Husna merenung wajah Hakim. Hakim pernah berkata bahawa Hakim akan mengikut jejak langkah walid sebagai syuhada. Dari mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi.

“Baiklah adik-adik.” Husna menghela nafas panjang. “Kak Husna nak adik-adik berdiri.”

Tanpa banyak soal, Ubaidah berdiri diikuti Aiman dan Hakim. Namun, jauh di sudut hati anak kecil itu tersimpan persoalan. Kenapa perlu berdiri? Mereka diam,menanti arahan seterusnya.

“Kalau adik-adik nak tahu,selepas penaklukan Kota Kontanstinopel (Kini dikenali sebagai Istanbol), Sultan Muhammad Al Fateh dan umat Islam  mahu mengerjakan solat Jumaat di masjid Aya Sophia. Sewaktu solat jumaat pertama hendak didirikan, timbul pertanyaan siapakah yang paling layak untuk mengimami solat Jumaat pertama di masjid tersebut.”

 

Ubaidah, Aiman dan Hakim termangu seketika. “Kemudian?”

Husna pun menyambung ceritanya. Husna memang pandai bercerita. Dahulu,dia Johan Pertandingan Bercerita Peringkat Negeri dua kali berturut-turut.

Lantas,Sultan Muhammad memerintahkan kesemua tenteranya termasuk dirinya berdiri lantas mengemukakan soalan.

“Siapa di antara kita sejak baligh hingga sekarang pernah meninggalkan solat fardhu walau sekali sila duduk!”.

 

Tiada seorang pun yang duduk, kerana tidak seorang pun di antara mereka pernah meninggalkan solat fardhu. Baginda bertanya lagi, “Siapa di antara kita yang sejak baligh hingga kini pernah meninggalkan solat sunat rawatib sila duduk!”.

 

Sebahagian daripada tenteranya duduk. Kemudian Baginda bertanya lagi,

“Siapa di antara kamu sejak baligh hingga ke saat ini pernah meninggalkan solat tahajjud walaupun satu malam, sila duduk!”. Kali ini semuanya duduk, kecuali Sultan Muhammad Al Fateh sendiri.

 

Terpancar sinar kekaguman di wajah Ubaidah dan Hakim. Tiba-tiba Aiman berdiri,

“Kak Husna, satu hari nanti, saya akan menjadi setegas Saidina Umar Ibnu Khatab, saya mahu jadi sezuhud Sultan Umar Abdul Aziz dan saya akan menjadi sultan yang terbaik seperti sultan Muhammad Al Fateh!!” Luah Aiman tegas.

“Bagus Aiman! Doa kakak sentiasa bersama Aiman.”

“Kakak Husna ni,cuma sayangkan Aiman seorang. Kak Husna tak sayangkan Hakim dan Abang Ubaidah ke?” Hakim mengeluh,merajuk mungkin. Ubaidah juga menampakkan mimik rajuknya.

“Adik-adik yang kakak sayang, Kak Husna sayang semua.” Kata Husna sambil tersenyum. “Baiklah,kita tamatkan halaqah kita ya. Sekarang,Kak Husna nak adik-adik Kak Husna siapkan kerja sekolah. Umat Islam tak boleh malas-malas kan?”

Ketiga-tiga adiknya mengangguk tanda setuju. Mereka berangkat meninggalkan kakak kesayangan mereka. Tinggallah Husna di ruang di ruang solat itu. Husna teringat kata-kata seorang ustazah di suatu majlis usrah.

“Jika kita membeli Nikon, DSLR, Asus dan sebagainya. Kita akan habiskan banyak masa kita unutk bersama dengannya. Kita akan menjaganya dengan penuh hati-hati hinggakan jika terguris walau sedikit calar,kita akan menangis.

Tetapi,kita tidak pernah luangkan masa untuk memperbaiki hati kita,sedangkan ia merupakan khazanah yang paling berharga untuk dipelihara. Malah,kita sering membiarkan ia berkarat tanpa ada rasa untuk membersihkannya. Itulah kerajaan di dalam tubuh kita.”

Ini masa Husna untuk muhasabah diri.

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s