Itu peranan kita

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Apa khabar pembaca tercinta?
Segala puji buat Allah kerana memberi bantuan di dalam melaksanakan Kem Smart Soleh (KeSSo ’11) bertempat di Masjid Al Abrar,Kg Sanglang.Alhamdullillah.

Kem Smart Soleh ini dikendalikan oleh sepuluh orang fasilitator yang dilatih untuk menjadi teladan kepada adik-adik yakni peserta KeSSo ’11. Semoga Allah merahmati kalian.

 

Tertarik untuk saya membicarakan tentang topik yang bukan daripada bidang saya yakni bidang keibubapaan,namun pendapat yang akan dikemukakan adalah berdasarkan pemerhatian secara ringkas,tepat dan pada.Semoga pena ini menjadi lebih baik dari semalam.

Semalam,saat saya  bersama Hakimi dan Ema sedang mengendali slot Muhasabah Diri, di saat sedang mengorek kesalahan peserta. Hakimi bertanya kepada umum yakni kepada semua peserta.
“Siapa yang tidak solat subuh pagi tadi? Angkat tangan! cepat!”

Kelihatan beberapa orang peserta lelaki kelihatan ragu-ragu untuk mengangkat tangan. Maka saya memainkan peranan sebagai Perunding Emosi dan Spiritual mula meninggikan suara.

“CEPATLAH ANGKAT TANGAN!!”

Maka mereka mulai mengangkat tangan. Saya pun bertanya kepada salah seorang peserta yang mengangkat tangan,
“Kenapa tak solat subuh pagi tadi?”

“Sebab tak bangun..” Jawabnya perlahan.

“Kenapa tak bangun? Mak tak kejutkan ke?” Tanya saya lagi dalam nada suara sedikit meninggi.

“Tak,mak tak kejutkan.”

Jawapannya buat saya terdiam. Lalu saya teruskan sesi muhasabah diri itu sambil dibantu oleh ibu dan bapa peserta. Alhamdullillah,cuma selepas ini saya akan melakukan transformasi secara total jika ia melibatkan kasih sayang dan keluarga. Mungkin sesi muhasabah diri perlu dilaksanakan terhadap ibu dan ayah juga. InsyaAllah.

Jawapan peserta tersebut buat saya berfikir panjang. Lalu membawa saya kepada travelog zaman berzaman. Justeru, maka saya mengajak para pembaca untuk berfikir sejenak.

Masihkah anda ingat saat kita semua masih lagi belajar menulis karangan? Kebiasaannya,guru bahasa Malaysia akan memberikan tips berikut jika soalan meminta kita untuk membincangkan isu berkaitan remaja iaitu pergaulan, pengaruh rakan sebaya dan peranan ibu dan bapa. Namun,yang paling menjadi perhatian ialah peranan ibu dan bapa dalam mendidik anak.

Kenapa?
Kerana kajian menunjukkan bahawa 80 peratus kehidupan remaja itu dicorakkan oleh ibu bapa manakala 15 peratus lagi dicorakkan oleh rakan sebaya dan baki 5 peratus lagi dicorakkan oleh suasana persekitaran. Ianya fakta yang ringkas namun dapat difahami bahawa ibu bapa memainkan peranan besar di dalam mencorakkan remaja.

Hadis riwayat Abu Hurairah Radhiyallahu’anhu, ia berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Setiap anak itu dilahirkan dalam keadaan fitrah. Kedua orang tuanyalah yang membuatnya menjadi seorang Yahudi, seorang Nasrani maupun seorang musyrik.” Lalu seorang lelaki bertanya: “Ya Rasulullah! Bagaimana pendapat engkau kalau anak itu mati sebelum itu?” Beliau menjawab: “Allah lebih tahu tentang apa yang pernah mereka kerjakan.”

Lihatlah,Rasullullah sendiri dengan jelas menekankan bahawa ibu dan bapa yang mencorakkan anak-anak menjadi insan yang cemerlang atau insan yang hampeh. Ini satu seruan buat ibu dan bapa,ayuh laksanakan tugas kita!

Semoga kita berjaya melahirkan generasi Islam yang terbilang,lantas membangkitkan kegemilangan empayar islam!
ALLAHUAKBAR!

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s