Sikap kita

Assalam alaykum..

Perjalanan dari  selatan ke utara benar-benar menguji ketahanan mental dan fizikal.Minda psikologi aku benar teruji. Namun, bersabarlah,kata hatiku menyedapkan rasa.jenuh juga kembara sebagai anak perantau ni.Tapi,aku harus redha.Inilah kembara aku demi kejayaan.Kembara untuk sebuah kekuatan.Kembara hidup sebuah perjalanan.ChewaaH!!

Sudah lama aku tidak menatap lappy.Lappy..?(nama manja untuk Compaq Presario CQ42) yang dihadiahkan sempena hari keluarnya aku menatap dunia ini.

InsyaAllah.Dalam entry kali ini.Aku jadi suka untuk bercerita.Cerita yang bakal aku ceritakan ini amat membosankan,jadi amaran kepada yang cepat boring. Jangan dengar!!!!

Adapun di zaman yang tidak diketahui masanya. Terdapat seorang raja yang bijak.Kebijakkannya bukanlah kerana dia memang bijak,namun kerana anugerah Allah padanya sebagai seorang yang akan memerintah dunia.Bukankah manusia diciptakan untuk menjadi khalifah di muka bumi Allah?

Pada suatu hari, sang raja ingin menguji sikap rakyatnya.Maka arahan telah dikeluarkan dan diumumkan ke serata negeri.Biduanda dan hulubalang  telah diarahkan untuk membuat pengumuman itu. Malah,laksamana Hang Malang dan Bendahara Tun Gangsa telah dikerah oleh oleh Baginda raja untuk membuat pengumuman tersebut.

Poster,announcement berasaskan suara dan pelbagai cara telah digunakan oleh para pegawai baginda untuk memastikan arahan baginda sampai ke telinga rakyat.pastinya pembaca tertanya apakah arahan tersebut.Arakian,berikut ialah arahan baginda.

Semua rakyat diwajibkan untuk menuang segelas madu asli ke dalam tempayan gergasi yang terletak di hadapan istana pada malam ke tujuh selepas pengumuman ini yakni 12 Disember 2030.

Arakian,sehari sebelum hari yang dinantikan. Ada seorang pemuda yang bernama Mat Kacau.Apabila dia menerima arahan tersebut,maka dia pun berfikir.

“Segelas madu hanyalah berharga 20 sen.Aduhai,mahal tu!!lebih baik aku tuang segelas air kosong.Segelas air kosong takkan beri efek sangat kat madu yang banyak.”

Maka,tibalah hari yang dijanjikan.Pada malam itu,rakyat berduyun-duyun menuang segelas madu ke dalam tempayan gergasi.

Esoknya, Raja amat terkjut kerana tempayan itu berisi air,bukannya madu.Mengertilah raja akan sikap rakyatnya. Wallahualam…

Moral of the story..

  1. Taat pada perintah pemerintah selagi tidak bertentangan dengan agama Islam.
  2. Jangan cuba nak ngelat..!
  3. Sikap manusia yang suka ambil mudah.
  4. Dan beberapa pengajaran yang tak dapat aku tafsirkan.Komen lah kat bawah ye..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s