Kisah III

Kisah III

Kalau pungguk rindukan bulan,maka aku rindukan siapa..??

Kerlipan bintang buat dia rasa tenang.Jiwanya rasa begitu kosong ,dia menikmati sendiri langit yang tenang itu setenang jiwanya.Di bawah rendang pohon ceri yang teduh itu tambah asyiknya dia beribadah.Angin yang membelai pipinya terasa lembut sekali.Kadang,terdengar bunyi burung berzikir riang.Saat cengkerik berlagu SubahanAllah.Meski dia tidak faham bahasa burung mahupun haiwan lain,tetapi dia yakin semuanya memuji Allah.Bahkan,mungkin mendoakan kesejahteraan dunia.Terutama saudara seagama yang berjuang di Gaza.Ya Allah,selamatkan dunia dari kekejaman,selamatkanlah..hatinya berdoa.tiba-tiba……

“Assalamualaikum.”

“Wassalam.”

“jauh termenung?”Tanya ustaz Mahfuz.

“Bukan termenung ustaz,tapi tengah memikirkan keagungan Allah.Hikmah agung penciptaan alam ni.”Jawabku,bersahaja.

“Alhamdullillah,baguslah,kerana mengingati kebesaran Allah merupakan salah satu cara nak memantapkan iman.Moga usaha kita dirahmati Allah.”

“InsyaAllah”

“Akh,ana bawa hajat besar ni.”

Hajat?Kata-kata ustaz mahfuz tiba menyentak hatinya.HAjat apa ni?Hatinya bertanya.Besarkah?Beratkah hajat itu?sanggupkah aku memikul hajat Ustaz Mahfuz?Akal mula dihujahi persoalan.

“Apa hajatnya,ustaz?”

“Ana mahu nikahkan anta dengan anak saudara ana.Sanggupkan akh?’tanya ustaz Mahfuz,penuh mengharap.

Aku melepaskan hembusan nafas perlahan.Cuba memikirkan jawapan terbaik yang akan dikemukakan.Bukannya mahu berdebat syafiq.Jawab ya atau tidak!itu sudah memadai.hati kecilku berbicara.Tidak hati,kalau ikut rasa binasa,ikut hati,mati!Lalu,lidah mengumpul segenap tenaga.Aku jujur ya hati!

“Ustaz,bukannya ana tak mahu tunaikan sunnah Rasul.tapi ana belum punya kemampuan.Lagipun,ana masih belajar dan ana punya misi yang perlu ana selesaikan.Harap,ustaz mengerti.”

“baiklah akh,ana faham.Ana doakan agar misi akh tercapai dan semoga Allah membimbingmu dengan apa yang dikehendakinya.”

“Terima kasih akhi,kerana memahamiku.”

“Jazah kallah kheyr.”

Hati bertanya.mampukah kau melaksanakan misi kau syafiq.Tegakah kau berkorban demi Allah..?Adakah kau ikhlas Syafiq?Atau kau mengharapkan sanjungan manusia dari keredhaan Allah?Yang mana pilihanmu syafiq?Syurga?Neraka?

Dia mahu lelap,kerana dia mahu mencontohi Muhamad Al Fatih,sultan yang tidak pernah meninggalkan solat malam sejak baligh.Meski dia sendiri,baru berjinak-jinak dengan cinta Rabb.

Tetapkanlah hatiku Ya Allah…

MACAM rumah hantu!!

Alia mengeluh.rumah batu usang yang menanti rebah ke bumi itu hanya satu-satunya rumah yang masih kosong di kampung ini.Tadi,anak Mak Su Tuan empunya rumah  telah menerangkan segalanya tentang rumah ini.Tentang masalah airnya,tentang masalah ‘apinya’.Terkejut juga Alia bila disebutkan api,ingatkan rumah ini akan terbakar bila-bila masa,rupanya ‘bekalan api’ merupakan bekalan elektrik.Itu kan ‘bahasa utara’!Geramnya Alia,mahu saja dia bakar rumah ini dan bakar rumah bekas majikannya. Manakan tidak,rumah ini mempunyai seribu satu masalah.Masalah lagi…keluh Alia,di dalam hati.

“Assalamualaikum.”TErdengar kalimah salam.Pertama kali dia mendengar lafaz salam sejahtera itu!

“err,waalaikum salam..Ada apa?”

“saya anak Mak Su empunya rumah.Tadi,Mak suruh saya datang tengokkan rumah ni.Katanya,ada masalah bekalan elektrik.”

“Oh,masuklah.’Kata Alia.

“Ada orang lain yang tinggal dengan cik?”

“Tak ada,kenapa?”Alia dah rasa gementar.Bimbang,entah pemuda itu Perogol Misteri.(Ish,Alia!jangan tuduh dia yang bukan-bukan!)Takut,Alia bersiap sedia.Dia segera mencapai tas tangannya,lalu mengeluarkan gas pemedih mata yang sentiasa dibawanya.

“Kalau begitu,petang ni saya datang ya.assalamualaikum..”

Terkejut Alia.Mungkin dia nampak gas pemedih mata yang aku bawa.Lalu,dia pun lari.Fikir Alia.Hah,tahu pun takut.jangan ingat aku ini wanita yang akan biarkan maruahnya ternoda!

Alia memang ‘sedikit’ anti lelaki.Sedikit saja,kata hati Alia.Kalau Alia memang benar benci lelaki.bermakna dia juga benci ayahnya!Bukankah ayahnya juga lelaki,takkan ayah seorang perempuan.Alia mula fikir yang bukan-bukan.

Ish,Alia,kamu tu perempuan.Bukankah lelaki dan perempuan itu saling melengkapi?Getus hati kecil Alia.

Sedang asyik melayan perasaan,tiba-tiba Alia dikejutkan lagi.

“assalamualaikum”

Hah, ada lagi! Kali ini,Alia benar-benar bersedia,gas pemedih mata sudah bersedia menghambur mangsanya.Lalu,Alia menoleh mahu melihat wajah ‘mangsanya’.Perempuan!

“waalaikum salam.”

“saya Nurul Husna,Ini mak kirimkan telur itik masak lemak dengan nasi.Kata mak,mesti kakak penat.Baru datang dari ibu kota.Jadi,makanlah ya.Husna balik dulu.”

“terima kasih ya.”Ucap Alia.

Husna melangkah.

“Husna..”Seru Alia.

“Ya,kak.”Alia berpaling.

“Tadi,mamat yang berpeluh-peluh tadi tu abang husna ke..?”

Husna berfikir sejenak lalu bersuara..

“Oh,itu abang Fadhil,dia anak mak yang nombor dua.kami panggil dia Angah.”

“Oh,ye ke?kak ingatkan perogol bersiri mana tadi yang nak ambil kesempatan tadi.”

“Perogol bersiri?hah,angah tu memang tak serupa orang.Dia suka buat benda yang pelik-pelik.Sebenarnya,angah tu baik orangnya.Cuma mata dia tu yang ganas sikit.Tak hairanlah orang kampung pernah gelarkan dia Sherlock Holmes melayu.”Terang Husna panjang lebar.

“oh,”Angguk Alia perlahan.”Berapa umur Husna?”

“Husna baru tingkatan lima jadi Husna ni sweet seventeen..!!Kakak pula apa namanya?Apa Husna nak panggil ?”

“Panggil kak Alia ye..”Jawab Alia tersenyum.

“Kakak ni cantik.Kakak ni anak omputih ke?”

Wah,Husna bertanya macam Alia ni penjenayah yang menceroboh tanah Palestin.Dengan tenang Alia menjawab.
“Eh,tak lah.Kakak ada darah campuran cina,melayu dan arab.”

“Eh,dah nak masuk maghrib ni.Husna balik dulu ya kak.”

“baiklah,sampaikan salam kak dekat Mak Su ya?”

Alia menutup jendela.Dia mahu mandi,dan dapatkan rehat yang secukupnya.,nasib baiklah besok cuti.Jadi,dapatlah dia berehat dengan secukupnya.

Selesai mandi,Alia merebahkan badannya di atas katil.tilam yang disediakan oleh Mak Su benar-benar menggoda dia untuk tidur.Dia mahu lelap.Lelap ke dalam dunianya.

Allahuakbar Allahuakbar!!
Lafaz azan berkumandang menandakan masuknya waktu solat maghrib.Alia terkejut.Sudah lama dia tidak mendengar kalimah itu.
Dia termangu,dia rasa bagai baru dilahirkan setelah mendengar kalimah itu.
Sudah 20 tahun dia lupa pada Khalid.
Sudah 20 tahun dia sesat dalam dunianya.sudah 20 tahun……

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s