Persiapan VS Kemampuan

Kurangnya persediaan untuk bernikah bukanlah penghalang untuk bertindak berusaha menuju ke arah gerbang pernikahan. Seperti yang saya sebutkan di awal bab ini, seandainya kita menanti persediaan yang sempurna sebelum melaksanakan pernikahan maka, kita tak akan menikah selama-lamanya. Perlunya segala persiapan yang saya sebutkan sebentar tadi adalah sebagai pelengkap dalam sebuah pernikahan. Seharusnya kita kembali kepada kayu ukur yang telah di tetapkan oleh Rasulullah SAW dalam menghitung kemampuan.

Nabi Muhammad SAW pernah bersabda, “Wahai golongan pemuda! Sesiapa di antara kamu yang telah mempunyai keupayaan untuk berkahwin, maka hendaklah dia berkahwin. Sesungguhnya perkahwinan itu dapat menjaga pandangan mata dan menjaga kehormatan. Maka sesiapa yang tidak berkemampuan, hendaklah dia berpuasa kerana puasa itu dapat mengawal iaitu benteng nafsu.”

Kemampuan untuk berkahwin itu disebut ba’ah di dalam Bahasa Arab. Ulama’ berselisih pendapat mengenai ba’ah ini akan tetapi mereka menyepakati suatu hal, makna ba’ah yang utama adalah kemampuan seksualnya. Mengenai pendapat tambahan pula, Imam Asy-Syaukani berpendapat mahar dan nafkah, sedang sebahagian ulama’ lain menyatakan penyediaan tempat tinggal. Tetapi yang ditekankan oleh ulama’ adalah maknanya yang utama iaitu kemampuan seksual.

Jadi seandainya anda mempunyai kemampuan untuk melakukan hubungan suami isteri, mampu memberi nafkah dan membayar mahar, mampu menyediakan tempat tinggal bagi isteri maka tiada seorang ulama’ pun yang berselisih pendapat mengatakan anda sudah mampu mendirikan rumah tangga. Seandainya anda belum mampu dari segi ekonomi sekalipun, ada janji Allah yang Allah akan membantumu dalam urusan itu.

“Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurniaNya. Dan Allah Maha luas (pemberianNya) lagi Maha Mengetahui.” (an-Nisa’:32)

Persediaan harus terus dilakukan sebaik mungkin, itulah yang akan menghiasi rumah tangga anda. Sekadar mana yang perlu disiapkan tergantung pada kemampuan dan keadaan diri anda sendiri. Semakin banyak yang anda usahakan semakin banyak hasilnya yang anda akan kutip.

Dan barangsiapa yang berjihad (buat segala sesuatu secara bersungguh-sungguh), maka sesungguhnya jihadnya itu adalah untuk dirinya sendiri. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam.” (al-Ankabut:6)

Maka aku (Nabi Nuh) mengatakan kepada mereka: “Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Nescaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, memperbanyakkan harta dan anak-anakmu, mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai. (Nuh:10-12)

1. Hadith riwayat Bukhari dan Muslim

http://pernikahanbarakah.blogspot.com

2 thoughts on “Persiapan VS Kemampuan

    • saya punya blog dan tak semua artikel ini ditulis oleh saya…

      ada di antaranya adalah artikel yang dibaca oleh saya dan saya merasakan ia punya manfaat yang besar lalu saya copy and paste ke laman saya..😀

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s