Fakta tentang azan

Assalamu’alaikum.

Sekiranya seseorang telah yakin bahawa masuk waktu solat, dia bolehlah terus sembahyang tanpa perlu menunggu muazzin melaungkan azan. Dan solatnya dikira sah. Ini kerana antara syarat sah solat ialah yakin masuk waktu.

Kata Dr Wahbah az-Zuhayli –


الشرط الأولمعرفة دخول الوقت
لا تصح الصلاة بدون معرفة الوقت يقيناً أو ظناً بالاجتهاد، فمن صلى بدونها لم تصح صلاته، وإن وقعت في الوقت، لتكون عبادته بنية جازمة، لاشك فيها، فمن شك لم تصح صلاته؛ لأن الشك ليس بجازم. والدليل: هو قوله تعالى{إن الصلاة كانت على المؤمنين كتاباً موقوتاً} [النساء103/4
Syarat (sah solat) yang pertama-Mengetahui masuk waktu solat.
Tidak sah solat tanpa mengetahui masuknya waktu solat dengan yakin atau dengan zhan melalui ijtihad. Sesiapa yang solat tanpa mengetahui masuknya waktu (dengan yakin atau zhan melalui ijtihad), tidak sah solat tersebut sekalipun solat itu dilakukan dalam waktunya kerana ibadat solat mesti dengan kepastian. Oleh itu, apabila diragui waktunya, maka tidak dikira sebagai sah, kerana orang meragui tidak pasti. Dalilnya firman Allah SWT ” Sesungguhnya sembahyang itu adalah satu ketetapan yang diwajibkan ke atas orang yang beriman yang tertentu waktunya”.
(Fiqh Islami wa Adillatuh, jld 1, m/s 642, Dar al-Fikr)

Hukum azan adalah sunat sahaja. Bukannya wajib
. Oleh itu, jika seseorang solat tanpa melaungkan azan sebelumnya, maka solatnya sah.

Kata Dr Wahbah az-Zuhayli –

حكم الأذان :
الأذان والإقامة عند الجمهور (6) (غير الحنابلة) ومنهم الخرقي الحنبلي: سنة مؤكدة للرجال جماعة في كل مسجد للصلوات الخمس والجمعة، دون غيرها، كالعيد والكسوف والتراويح وصلاة الجنازة، ويقال فيها عند أدائها جماعة: «الصلاة جامعة» لما روى البخاري ومسلم عن عبد الله بن عمرو وقال: «لما انكسفت الشمس على عهد رسول الله صلّى الله عليه وسلم ، نودي: الصلاة جامعةٌ»
Hukum Azan
Azan dan iqamah menurut jumhur ulama’ (termasuk mazhab syafie) selain ulama’ mazhab hanbali termasuk al-Kharqi al-Hanbali, ialah sunat muakkad bagi lelaki yang sembahyang berjamaah di masjid, bagi semua sembahyang lima waktu dan sembahyang jumaat. Tetapi tidak sunat untuk sembahyang yang lain seperti sembahyang hari raya, sembahyang gerhana matahari, sembahyang tarawikh dan sembahyang jenazah yang mana sewaktu menunaikannya hendaklah diucapkan assalata jamiah kerana imam Bukhary dan Muslim telah meriwayatkan daripada Abdullah bin Amr beliau mengatakan – ” Apabila matahari gerhana pada zaman Rasulullah SAW diseru assalah jamiah”.
(Fiqh Islami wa Adillatuh, jld 1, m/s 608, Dar al-Fikr)

Kebanyakkan ulama’ menghukumkan sunat menjawab azan dan bukannya wajib
. Sekiranya seseorang mendengar azan, kemudian dia terus solat tanpa menjawab azan dan tanpa menunggu azan habis maka solatnya tetap sah.

Kata Dr Wahbah az-Zuhayli –

إجابة المؤذن والمقيم:
يجب في الراجح عند الحنفية لمن سمع الأذان وندباً لمن سمع الإقامة، ويسن عند غيرهم لمن سمع المؤذن أو المقيم: أن يقول مثلما يقول مثنى مثنى عقب كل جملة، إلا في الحيعلتين، فيحوقل فيقول: ( لا حول ولا قوة إلا بالله )



(Hukum) menjawab seruan azan dan iqamah.
Menurut pendapat yang rajih di kalangan ulama’ hanafi, wajib menjawab azan bagi orang yang mendengar azan dan sunat bagi yang mendengar iqamah. Ulama’ yang lain mengatakan sunat menjawab bagi orang yang mendengar azan atau iqamah dengan mengucapkan seperti yang diucapkan oleh orang yang melakukan azan dan iqamah itu, iaitu dua kali selepas setiap jumlah kecuali pada hai’alatain “hayya ala solah” dan “hayya ala falah”. Pada kedua-dua kalimah ini hendaklah dijawab
لا حول ولا قوة إلا بال. (Fiqh Islami wa Adillatuh, jld 1, m/s 626, Dar al-Fikr)

Jika seseorang sedang solat, kemudian kedengaran azan maka dia tidak perlu menjawab azan tersebut sebaliknya teruskan solatnya dan solatnya dikira sah.

Kata Dr Wahbah az-Zuhayli –


لكن إن سمعه في الصلاة، لم يقل مثل قوله، لئلا يشتغل عن الصلاة بما ليس منها، وقد روي «إن في الصلاة لشغلاً»



Jika seseorang mendengar azan ketika sedang menunaikan solat (dalam solat), dia tidak boleh berkata seperti yang dikata oleh muazzin (jawab azan) agar solatnya tidak disibukkan dengan perkara lain. Telah diriwayatkan ” Sesungguhnya sembahyang itu adalah satu kerja”. (Fiqh Islami wa Adillatuh, jld 1, m/s 628, Dar al-Fikr)

Sekiranya seseorang berada di dalam masjid, kemudian azan dilaungkan maka dia digalakkan tunggu sehingga azan habis sambil menjawab azan kemudian barulah dia solat secara berjamaah. Namun begitu, sekiranya dia solat sendirian sebelum azan habis dilaungkan maka solatnya dikira sah. Tetapi, perbuatan ini tidaklah disukai melainkan ada sebab-sebab yang tertentu yang menghalangnya dari solat secara berjamaah.

Kata Dr Wahbah az-Zuhayli –

قال الشافعية والحنابلة: وإذا دخل المسجد، والمؤذن قد شرع في الأذان، لم يأت بتحية ولا بغيرها، بل يجيب المؤذن واقفاً حتى يفرغ من أذانه ليجمع بين أجر الإجابة والتحية.
Menurut pendapat ulama Syafie dan hanbali – sekiranya seseorang masuk ke masjid, dan muazzin sedang azan, maka dia tidak boleh melakukan solat tahiyatul masjid atau solat yang lainnya, malah dia hendaklah menjawab azan sambil berdiri sehinggalah muazzin selesai dari azannya. Ini adalah untuk menghimpunkan pahala menjawab azan dan pahala solat yahiyatul masjid. (Fiqh Islami wa Adillatuh, jld 1, m/s 629, Dar al-Fikr)

wassalam



Artikel ini dipetik dari

http://nuraiman.wordpress.com

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s