pentingnya malu dalam pergaulan

assalamualaikum..

pada hari ini saya nak berbicara tentang perasaan  malu..

persoalan pertama,apa itu malu..??

Pengertian malu menurut bahasa ialah perubahan dan peralihan sikap manusia karena takut atau khawatir terhadap sesuatu perbuatan yang menyebabkan dirinya dicela orang lain. Menurut syara’ yang dsebut dengan malu adalah peringai yang membangkitkan seseorang untuk menjauhi perbuatan-perbuatan buruk dan mencegah dirinya dari kelengahan terhadap hak yang menjadi milik orang lain. Malu ini termasuk ke dalam golongan kesempurnaan ahlak dan kegemaran kepada sebutan baik. Orang yang tidak mempunyai rasa malu pasti rendah ahlaknya dan tak mampu mengendalikan hawa nafsunya.(pengertian ini berdasarkan khutbah mimbar jumaat..)

berdasarkan hemat saya,malu itu bermaksud sesuatu yang indah dan melambangkan keperibadian seseorang.justeru,malu itu adalah satu anugerah..ianya harus dibentuk dan harus dipupuk..

dalam entri kali ini,saya  ingin berbicara tentang pentingnya malu dalam pergaulan.sebelum itu,saya hidangkan mutiara kata penuh bijaksana dari para sahabat.Saidina Ali k.r.w. pernah berkata”malu dalam pergaulan lebih baik dari seribu peraturan”Menyingkap rahsia tersembunyi di sebalik perkataan malu,saya lebih suka menghuraikannya di dalam kehidupan seharian kita.

cuba bayangkan dan cuba fikirkan…

Ada sepasang gadis dan pemuda sedang hanyut dibuai asmara.Mereka sedang berjalan-jalan di sebuah taman.MEreka ini tentunya belum berkahwin..seperti tradisi dan trend pada zaman ini,setiap pasangan yang sedang berkasih haruslah berpegangan tangan..Maka berkata sang pemuda,

”baby,hubby nak kiss pipi baby leh..??”

“urm,kiss lah..”

“nak peluk baby boleh..??”

“alahai,majenya hubby ayang ni,peluklah..”

“baby,nak lagi-lagi boleh..?”

Para pembaca mestinya mengerti,jangan buat-buat tak tahu pula..itulah fenomena yang biasa terjadi dan apabila ditanya pada para remaja,jawapannya…”standard la tu..”

Dan sebagaimana yang para pembaca bayangkan..suasana Romantis bersulamkan nafsu dan setan sebentar tadi selalunya terjadi di taman bunga dan kawasan yang sewaktu dengannya..

ceritanya bersambung…

Tiba-tiba,sekumpulan pegawai pencegah maksiat datang memberi salam.Pastinya sepasang kucing itu tadi sedang mengawan,maka terkantoilah mereka..Apabila hal ini tersebar kepada umum,maka golongan ini akan berkata”Malunya aku..”

baru mereka mengerti istilah malu..sedangkan sebelumnya mereka enak dibuai nafsu di khalayak dan mereka tidak merasa malu..

Seandainya kamu tiada rasa malu,maka berbuatlah apa sahaja yang kamu suka..

Maka,mesej yang ingin disampaikan dalam entri kali ini ialah malulah kita kepada Allah yang Maha Melihat..Jangan hanya malu kepada manusia,tetapi malu kepada Yang Maha Esa..

Usah waspada pada CCTV,tetapi waspada pada kamera Ilahi…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s